Feeds:
Posts
Comments

Archive for the ‘Pangantusion Adat Batak’ Category

Godang do ulaon na ingkon mardalan parjambaran.

Jala adong do ragam ni jambar.Alani rumit ni parjambaron di halak Batak sai jolo dibahen tonggo raja manang ria raja. Ipe asa dipamasa ulaon .

I  Goar ni jambar.

1 Jambar hata .

2 Jambar JUHUT ( Jagal )

3 Jambar SINAMOT  ( Uang ) .

II  Pinahan na boi di bagi gabe jambar .

1        Babi ( Pinahan lobu )

2        Hambing  ( masa di Parmalim / Muslim )

3        Lombu ( lombi sitio / lombu JONGGI )

4        Hoda ( masa di ulaon ni Toba Humbang )

5        Horbo ( Sitingko tanduk / Sisapang na ualu / Gaja toba )

III Ulaon na mardalan parjambaron.

1        Marhusip ( jambar Surung surung horong ni parboru )

2        Tonggo raja / Ria raja .

3        Ulaon unjuk / Pangoli anak manang Pamuli boru )

4        Manuruk manang mangompoi jabu .

5        Manulangi ( molo maralaman /sulang sulang Hariapan )

6        Mangahtidangkon Haporseaon / Malua .

IV  Pardalan ni manang pembagian ni jambar .( namasa di Parsadaan Raja Sitorus dohot Boruna di JABODETABEK ).

1 Pinahan lobu / Babi.

A      Ulaon Tonggo raja / Ria raja

.a  Namarngingi siamun tu Parsinabung .

b  Namarngingi hambirang tu Panamboli .

c   Osang tu Boru .

d   ihur ihur tading di suhut .

B       Ulaon unjuk

.a   Namarngingi tu Hula hula dohot Tulang

.b  Osang tu boru .

.c   Ihur ihur tu Parboru ( molo Sitorus Paranak  / Dibagihon molo Sitorus Parboru )

.d   Soit tu dongan sahuta .dongan tubu .Pangula ni Huria.Pemerintah Setempat.

.e   Somba somba tu horong tulang sahat tu hula hula anak manjae.

2  Sigagat duhut ( Lombu .Hoda .Horbo .)

A   Ulaon unjuk Pamuli boru

.a   Namarngingi    tu Hulahula dohot Tulang ni boru muli .

.b  Osang tu boru .

c. Tanggalan tu pariban

d Somba somba / rusuk galapang tu horong ni tulang sahat tu hulahula anaka manjae.

,e  Soit / buhubuhu dongan sahuta Aleale DNA.

.f  Panamnoli /gonting tu dongan sahuta .

.g  Ihurihur tading di hasuhuton .

.h  pohu ( tango tango .tambahan tu jambar soit dohot somba somba .)

C   Ulaon SARI MATUA . SAUR MATUA .SAURMATUA MAULIBULUNG.

.a    Namarngingi parsiamun tu Hulahula ni na monding.

‘b   Namarngingi parsiambirang tu Bona Tulang .

c   Osang parsiamun   tu Boru tubu.

.d   Osang parhambirang  tu Boru tubu parsadaan.

.e    Somba somba ( rusuk ) Hulahula na marhahamaranggi .hulahula anak manjae

Bonani ari dohot Tualng rorobot

.f    Buhubuhu /soit tu Sihasihal .

.g    Tanggalan  tu  Pariban dohot na asing .

.h    Panamboli tu Dongan tubu .

.i     Ihur ihur  tu Tulang silehon saput .

.j     pohu ( tango tango .tambahan  tu jambar  somba somba .)

.k    Jambar na tading di suhut .

Catatan   :

Molo hompal ulu gabe jambar ni panambak ( sipitudai ) ,rusuk galapang ma jambar ni Hula hula ni na monding .somba somba ma jambar ni sude tulang dohot hula hula .

Anggo ihur ihur hot do jambar ni sipasahat saput .

Tangerang    ; Juli – September 2009

( Posman Sitorus S.Sos )

Read Full Post »

Tudu-tudu sipanganon arti harafiahnya penanda perjamuan (lazim disebut na margoar bila lengkap bagian-bagian hewan yang diberi nama sesuai dengan yang berhak menerimanya dalam parjambaran atau pembagian daging hewan).

Tudu-tudu sipanganon adalah bagian-bagian tertentu hewan sembelihan yang diletakkan di tengah-tengah sebagai simbol penghormatan hasuhuton kepada undangannya khususnya hula-hula. Maksudnya: untuk menjamu hula-hula pihak hasuhuton (tuan rumah) tidak membeli daging kiloan (rambingan) tetapi rela mengorbankan nyawa satu ekor hewan. Sebagai balasnya hula-hula akan memberikan ikan (dengke) dan beras. (Dahulu disebut boras sipir ni tondi atau beras penguat roh, sekarang bagi komunitas Batak-Kristen harusnya disebut boras parbue atau beras buah kehidupan).

Saya pribadi (Sampe Sitorus) menyaksikan hal ini ketika ulaon manghalashon tardidi anak buha baju (sulung) kami yaitu Hitado Managam Sitorus pada tanggal 26 Desember 2003 di Bondar Tabu, Silamosik-Porsea. Sebelumnya selama ini yang sering saya perhatikan di tano parserahan on (Jabotabek) tudu-tudu sipanganon tersebut diserahkan ke hula-hula oleh pihak paranak  bahkan pihak keluarga akan beramai-ramai memegang piringnya dan kalau mereka terlalu banyak jumlahnya akan saling memegang bahu.

Oleh karenanya ketika waktu itu tudu-tudu sipanganon tidak diserahkan ke hula-hula Sitanggang, saya berbisik ke orang tua kami apa ini tidak salah ? Bukankah seharusnya diserahkan ke hula-hula Sitanggang?. Dengan sangat bijak ayah kami menjawabnya: “au do nahurang mangajari langkam, annon pe dung sidung ulaon on hu patorang (maafkan saya selama ini kurang mengajarkan hal ini kepadamu, nanti setelah selesai acara ini saya akan paparkan filosofi dan latar belakangnya)”

Setelah semua undangan hadir (tipak hundul) dan saatnya telah tiba, paidu ni suhut (bapauda saya) marhuhuasi sbb:

Loloan namarlas ni roha, di hamu hula-hula nami Sitanggang, Tulang nami Doloksaribu, bla…..bla….bla…..

Di ari nauli di bulan nadenggan, nasogot nunga manjalo pandidion nabadia sian naposo ni Tuhanta di bagas joro ni Tuhanta pahompunta Hitado Managam Sitorus.

Di las ni rohanami hupatupa hami ma songon ulaon manghalashon i huhut na mangido tangiang ma hami tu hamu asa anggiat simbur magodang ibana jala gabe anak si halomoan di hita tarlumobi ma di Tuhanta Jesus Kristus, suang songoni ma nang anak nami dohot parumaen nami asa di pargogoi Tuhanta nasida laho marmudu-mu pahopunta i.  Di siala ni i di hamu hula-hula nami suang songoni nang tulang nami dohot saluhut hamu na manghaholongi hami molo tung adong na naeng si pasahathon mu songon tanda ni las ni rohamu tu pahompumu hupasahat hami ma partingkian tu hamu. Selanjuntya Hula-hula (Ompungbao ni si Agam) Sitanggang pasahat Ulos Parompa, mangihut ulos holong sian Tulang Rorobot Hutapea, dungi diuduti ulos holong sian Tulang Doloksaribu + tulangbao namangihut tusi Sirait -Sibadihon, Bona Tulang Sirait –Lumban Dolok. Setelah selesai napasahat ulos, dijou paidua ni suhut ma boru(raja ni parhobas) asa di parade na hombar tu nanaeng marsipanganon jala asa di boan tudu-tudu ni sipanganon tu tonga-tonga ni jabu, laos di mulai parhobas ma na padalan piring dohot indahan dohot mangalompani. Laos di dok paidua ni suhut ma hatana: Loloan namarlas ni roha, ala naeng marsipanganon ma hita, di las ni rohanami hupatupa hami do sipanganon namarsaudara dohot aek sitio-tio, di son hupatupa hami do songon  tudu-tudu sipanganon, asa songon ni dok ni umpasa ma dohonon “sitiktik marsigompa, golang-golang pangarahutna, otik sosadia pe na hupatupa hami on sai godangma pinasu”

Laos di olophon natorop emma tutu. Dungi martangiang sian hasuhuton paranak.

Setelah ulaon selesai, sore hari menjelang malam sesuai janji sang ayah pun memberikan pencerahan dan di tolopi angka dongan tubu, boru yang masih ada(belum pulang) pada saat itu. Intinya menurut mereka dan panuturion(pengajaran) dari orang tua mereka terdahulu,  tudu-tudu sipanganon di ulaon las ni roha sisada hasuhuton tarlumobi molo dang adong na ro mamboan sipanganon, cukup diletakkan di tengah-tengah ruangan di hadapan undangan terhormat! (note: ulaon las ni roha di jabu ima, pasahat ulos mula gabe, maboan aek ni unte/mamoholi manang pasahat ulos parompa alai somalna saonari on di tingki tardidi nama di pasahat ulos parompa , malua sian panghanghungi, manuruk jabu ). Tidak ada keharusan untuk menyerahkan (pasahathon) tudu-tudu sipanganon tu hula-hula. Namanya (goarna) saja sudah tudu-tudu sipanganon berarti penanda perjamuan, itu harus di lihat oleh semua pihak (hula-hula, tulang, boru, dongan tubu, dongan sahuta, dst) dan tidak ada pihak yang merasa lebih pantas menerima hal itu melainkan nanti jambar di bagi sesuai peruntukkannya (parbagi ni jambar).

Memang masuk akal, seringkali kita pasahat tudu-tudu sipanganon tu hula-hula kita katakan surung-surung ni hula-hula, padahal nantinya akan di bagi sesuai peruntukkannya (parbagi ni jambar), artinya tulang, dongan tubu dan boru yang memang punya hak atas pembagian jambar tersebut kok tidak ikut menerima ketika di serahkan?.

Dengan meletakkan tudu-tudu sipanganon di tengah-tengah ruangan di hadapan undangan terhormat maka semua pihak sudah menyaksikan dan menerimanya.

Saya masih berargumen bahwa yang biasa saya saksikan di tano parserahan on (Jabotabek) tudu-tudu sipanganon tersebut diserahkan ke hula-hula oleh pihak paranak  bahkan pihak keluarga akan beramai-ramai memegang piringnya dan kalau mereka terlalu banyak jumlahnya akan saling memegang bahu.

Dengan simpel beberapa diantara mereka (dongan tubu & boru) menjawab bahwa sekarang ini yang terjadi seringkali orang tidak mengerti latar belakang/dasarnya tetapi mereka merasa bahwa itu yang benar.

Hal ini terjadi karena sedikit orang yang paham dan tidak mau berbagi(share) ilmu pengetahuan ke orang lain (hurang panuturion sian angka na umbotosa).  Yang lebih parah orang serta merta mengacu kepada umpama “Eme namasak digagat ursa, Ia i namasa ima ta ula”.

Saya jadi tersadar, berarti saya termasuk .. karena apa yang biasa saya saksikan di tano parserahan saya anggap itu yang benar dan oleh karenanya itu yang harus di lakukan.

Tetapi kemudian dalam prakteknya di tano parserahan on (Jabotabek) saya sulit melakukan hal yang sesuai dengan panuturion orang tua (termasuk dongan tubu & boru) tersebut karena sangatlah sulit merubah/mengembalikan hal itu ke kondisi semula. Pernah saya lontarkan hal tersebut di suatu pertemuan, banyak orang yang terdiam.

Saya khawatir diamnya mereka jangan-jangan menganggap saya “pamalomalohon “(sok tahu atau mengambil istilah saudara kita suku Jawa keminter)

Akhirnya saya pun belum punya keberanian memulai hal itu. Saya belum siap ber argumentasi dengan para “senior” yang sudah menjadi pelaku adat selama ini.

Di ulaon pasahat ulos mula gabe (pabosurhon) keluarga adik saya Lumumba Sitorus/br Marpaung saya mengikuti namasa, demikian juga ketika ulaon manghalashon tardidi anak nami Billy Dimpos Hadameon Sitorus (buhabaju Lumumba Sitorus/br Marpaung) saya mengikuti namasa. Entahlah kapan saya punya keberanian untuk memulainya.

Bagi kita orang Kristen lebih baik tudu-tudu sipanganon diletakkan di tengah tengah ruang agar tidak menimbulkan salah tafsir seolah-olah makanan itu memiliki kekuatan magis atau menjadi medium penyaluran berkat. Sebab tudu-tudu sipanganon itu hanyalah simbol penghormatan kepada undangan bahwa jamuan dilakukan dengan khidmad dan sepenuh hati. Tidak ada kekuatan magis yang hendak dialirkan di sana.
Semoga dengan berbagi pengetahuan ini kepada para pembaca semakin membuka wawasan kita tentang makna dan latar belakang sesuatu di paradatonta.

Pinadomuni (dirangkum oleh) : Sampe Sitorus, SE  (A. Hitado Managam Sitorus)

Medang Lestari B3/K11 08129052462

Referensi dan Daftar Pustaka :

  1. Seri Diskusi Injil & Adat, Pdt Daniel Taruli Asi Harahap; http://rumametmet.com
  2. Literatur lain dohot panuturion ni angka natua-tua.

Read Full Post »

JAMBAR adalah istilah yang sangat khas Batak. Kata jambar menunjuk kepada hak atau bagian yang ditentukan bagi seseorang (sekelompok orang). Kultur Batak menyebutkan ada 3(tiga) jenis jambar. Yaitu: hak untuk mendapat bagian atas hewan sembelihan (jambar juhut), hak untuk berbicara (jambar hata) dan hak untuk mendapat peran atau tugas dalam pekerjaan publik atau komunitas (jambar ulaon).

Tiap-tiap orang Batak atau kelompok dalam masyarakat Batak (hula-hula, dongan sabutuha, boru, dongan sahuta dll) sangat menghayati dirinya sebagai parjambar. Yaitu: orang yang memiliki sedikit-dikitnya 3(tiga) hak: bicara, hak mendapat bagian atas hewan yang disembelih dalam acara komunitas, dan hak berperan dalam pekerjaan publik atau pesta komunitas. Begitu pentingnya penghayatan akan jambar itu, sehingga bila ada orang Batak yang tidak mendapatkan atau merasa disepelekan soal jambarnya maka dia bisa marah besar.


1. JAMBAR HATA

Pertama-tama tiap-tiap orang dalam komunitas Batak (kecuali anak-anak dan orang lanjut usia yang sudah pensiun dari adat/ naung manjalo sulang-sulang hariapan) diakui memiliki hak bicara (jambar hata). Sebab itu dalam tiap even pertemuan komunitas Batak tiap-tiap orang dan tiap-tiap kelompok/ horong harus diberikan kesempatan bicara (mandok hata) di depan publik. Jika karena alokasi waktu jambar hata harus direpresentasikan melalui kelompok/ horong (hula-hula, dongan tubu, boru dll) maka orang yang ditunjuk itu pun harus berbicara atas nama kelompok/ horong yang diwakilinya. Sebagai simbol dia harus memanggil anggota kelompoknya berdiri bersama-sama dengannya. Sekilas mungkin orang luar mengatakan bahwa acara mandok hata ini sangat bertele-tele dan tidak efisien.

Namun pada hakikatnya jambar hata ini menunjuk kepada pengakuan bahwa tiap-tiap orang memiliki hak untuk mengeluarkan pendapatnya (baca: hak untuk didengarkan) di depan publik. Bukankah hal-hal ini sangat demokratis dan moderen?

2. JAMBAR JUHUT

Selanjutnya jambar juhut menunjuk kepada pengakuan akan hak tiap-tiap orang untuk mendapat bagian dari hewan sembelihan dalam pesta. Lebih jauh, jambar juhut ini merupakan simbol bahwa tiap-tiap orang berhak mendapat bagian dari sumber-sumber daya (resources) kehidupan atau berkat yang diberikan Tuhan. Sebab itu bukan potongan daging (atau tulang) itu yang terpenting tetapi pengakuan akan keberadaan dan hak tiap-tiap orang. Sebab itu kita lihat dalam even pertemuan Batak bukan hanya hasil pembagian hewan itu yang penting tetapi terutama proses membagi-baginya (acara mambagi jambar).

Sebab proses pembagian jambar itu pun harus dilakukan secara terbuka (transparan) dan melalui perundingan dan kesepakatan dari semua pihak yang hadir, dan tidak boleh langsung di-fait accompli oleh tuan rumah atau seseorang tokoh. Jolo sineat hata asa sineat raut. Setiap kali potongan daging atau juhut diserahkan kepada yang berhak maka protokol (parhata) harus mempublikasikan (manggorahon) di depan publik.

Selanjutnya setiap kali seseorang menerima jambar maka ia harus kembali mempublikasikannya lagi kepada masing-masing anggotanya bahwa jambar (hak) sudah mereka terima.

Jambar juhut ini menunjuk kepada gaya hidup berbagi (sharing) yang sangat relevan dengan kehidupan modernitas (demokrasi) dan kekristenan. Sumber daya kehidupan atau berkat Tuhan tidak boleh dinikmati sendirian tetapi harus dibagi-bagikan secara adil dalam suatu proses dialog yang sangat transparan.

Inilah salah kontribusi komunitas Batak kepada masyarakat dan negara Indonesia. Bahwa hasil pembangunan dan devisa Indonesia seyogianya harus bisa juga dibayangkan sebagai ternak sembelihan yang semestinya dibagi-bagi kepada seluruh rakyat secara adil dan transparan.


3. JAMBAR ULAON

Jambar ulaon menunjuk kepada pengakuan kultur Batak bahwa tiap-tiap orang harus diikutsertakan dan dilibatkan dalam pekerjaan publik. Dalam even pertemuan komunitas Batak tidak ada penonton pasif, sebab semua orang adalah peserta aktif. Tiap-tiap orang adalah partisipan (parsidohot) dan pejabat (partohonan). Dari kedalaman jiwanya orang Batak sangat rindu diikutsertakan dan dilibatkan dalam pekerjaan publik atau komunitas.

Pada dasarnya orang Batak rindu memiliki peran dan kedudukan dalam komunitas dan masyarakatnya (termasuk gerejanya). Jika ia tidak memiliki peran dan kedudukan itu, maka kemungkinan yang terjadi cuma dua: si orang Batak ini akan pergi menjauh atau “menimbulkan keonaran”. Sebaliknya jika dia disertakan atau dilibatkan, sebagai parsidohot dan parjambar dan partohonan maka dia akan berusaha memikul dan menanggung pekerjaan itu sebaik-baiknya dan dengan sekuat tenaganya (termasuk berkorban materi). Mengapa laki-laki Batak begitu rajin dan betah di pesta adat? Sebab di sana mereka memiliki peran dan kedudukan!

RUHUT NI PARJAMBARON JUHUT

Ruhut parjambaron juhut godang do variasina taida di ulaon adat-paradaton, hombar ma i tu rumang ni ulaon, luat ni namarulaon dohot situasi, kondisi, tempat, songon i nang di panjuhutina.

Didok natua-tua, sai jolo diseat hata asa diseat raut, namar-lapatan do i asa jolo dialap hata dos ni roha ma asa dibagi parjambaran juhut. Songon i muse nang di hata ni natua-tua namandok: Asing dolok asing duhutna, asing huta (luat) asing do nang ruhutna. Sudena i manghorhon tu nauli nadenggan do molo dapot dos ni roha sian panghataion. Ai mansai arga situtu do hata, jala sasintongna ndang apala jambar juhut i na gabe motivasi ni si jalo jambar, alai hata na masipaolo-oloan jala masipasangapan.

Adong do sipata tabege di sada-sada ulaon las ni roha manang arsak ni roha, hurang denggan ulaon ala ni pambagian jambar juhut.

Molo di hita na di tano parserahan on, khususna Jakarta sekitarna, ndang apala tapersoalhon be jambar i asalma proses manang ruhut pambagianna suman tu ulaon i. Gariada tahe adong do sijalo jambar pintor dilehon jambarna tu donganna, dohot pertimbangan ala so boi be ibana mangallang jagal, manang mabiar basi manang busuk jambar i ala leleng dope ibana mulak tu jabuna, dohot angka naasing.

Adong do pandohan na jot-jot tabege taringot di ruhut pambagian jambar juhut, ima hata namandok: “Sidapot solup ma hami.” Sada pandohan na raja ma i tutu di halak Batak, asalma laos raja sian mula ni panghataion jala hombar tu parhundulna. Namarlapatan, molo sian horong ni suhut paranak do pintor mandok “si dapot solup ma hamu” tu hula-hulana, so jolo dialap hata naelek, songon nahurang hormat jala hurang raja do panghataion i. Alai, molo sian horong ni hula-hula do namandok “sidapot solup ma hami” tu pamoruonna, mansai uli jala denggan ma begeon.

Ala ni i do sipata di ulaon las ni roha manang ulaon arsak ni roha (ulaon sari-matua manang saur-matua) dipatupa ulaon martonggo raja. Alana, gabe hira adong do panghataion sahat tu panjuhuti ni ulaon dohot pambagian jambar juhut.

Molo taida di ulaon adat na masa di tano parserahan on, angka si jalo parbagian jambar juhut di ulaon adat-paradaton i ma:

· jambar ni hasuhuton dohot namarhaha-maranggi,

· jambar ni boru/bere,

· jambar ni dongan sahuta,

· jambar ni pariban,

· jambar ni hula-hula (hula-hula ni suhut; namarhaha-anggi, anak manjae)

· jambar ni tulang (tulang ni ama hasuhuton dohot tulang ni ina hasuhuton)

· jambar ni bona tulang (tulang ni ompu suhut)

· jambar ni bona ni ari (hula-hula ni ompu suhut)

Nian adong dope angka si jalo jambar i ma: tu pangula ni huria, punguan dohot angka naasing dope. Alai, nauli ma saluhutna i jala disesuaihon ma pambagian i tu bentuk ni ulaon dohot panjuhutina. Saonari porlu ma muse botoonta angka dia ma jambar sipasahaton tu horong ni si jalo jambar i. Hombar tu si, parjolo ma pinatorang saotik taringot tu na mang-hasuhuthon, na marhadomuan tu tahapan manang proses ni namarbagi jambar juhut.

Goar Ni Angka Jambar Juhut

Namarmiak-miak (Pinahan Lobu)

1. Namarngingi (parsanggulan, ulu, kepala bagian atas, tempat otak)

2. Osang (kepala bagian bawah, siloja-loja tingki manglu-ngalu)

3. Aliang-aliang (leher- biasana si seati do on tingki mangan)

4. Somba-somba (rusuk depan di potong melingkar, unang putus)

5. Soit (buhu-buhu dari kaki)

6. Ihur-ihur

Sigagat duhut (Lombu/Horbo)

1. Namarngingi (parsanggulan, ulu, kepala bagian atas, tempat otak)

2. Osang (kepala bagian bawah, siloja-loja tingki manglu-ngalu)

3. Tanggalan(aliang-aliang molo di pinahan lobu)

4. Panamboli/ungkapan

5. Somba-somba ima rusuk (rusuk galapang, i ma somba-somba na gok, rusuk na mardomu di jolo)

6. Buhu-buhu (soit molo pinahan lobu)

7. Ihur-ihur

8. Pohu (tanggo-tanggo, jagal)

Molo sian daerah Silindung-Humbang sekitarna do namarulaon (hasuhuton), sai jumolo do dipasahat jambar taripar tu horong ni hula-hulana dohot tulang. Jadi parpudi do jambar dibagi tu hasuhuton. Alai, molo namarulaon (hasuhuton) sian Toba sekitarna, sai jumolo do dibagi nasida jambar tu suhut namarhaha-maranggi asa mangihut jambar taripar tu hula-hula dohot tulang. Songon i jambar osang sai tu boruna do i dipasahat. Hape molo di Silindung-Humbang, jambar osang tu hula-hula do dipasahat. Alai sudena i sai manghorhon tu nauli nadenggan do molo sian angka dos ni roha.

Pambagian jambar juhut di ulaon pamuli boru/pangolihon anak –alap jual manang taruhon jual– na masa jala somal taulahon di Jakarta sekitarna, hira songon on ma.

  1. Sibagi dua do tudu-tudu ni sipanganon naung dipasahat Paranak tu Parboru. Nang pe naung dipasahat Paranak tu Parboru tudu-tudu ni sipanganon i marhite-hite hata manang pandohan na elek di na pasahathon, alai dung sidung marsipanganon disungkun suhut manang Raja Parhata ni Parboru do muse Paranak taringot tu tudu-tudu ni sipanganon i, songon naung pinatorang di panghataion di ulaon marhata sinamot. Alai, somalna, molo ihur-ihur sai jambar tu pihak parboru do i, nang pe diulaon taruhon jual, i ma ulak ni tandok ni parboru.
  2. Dung dibagi dua tudu-tudu ni sipanganon i, dipasahat Parboru ma muse jambar bagian ni Paranak, hombar tu panghataion dohot dos ni roha nasida. Dung i dibagi Parboru dohot Paranak ma muse jambar i tu angka tuturna be. Catatan: Masa niida hira dipangido Paranak sian Parboru saotik sian jambar ihur- ihur di nasida asa adong bagionna tu tuturna (dongan tubuna). Di ulaon pesta unjuk somalna dipatupa sampe 8 (ualu) soit, asa 4 (opat) soit di Parboru, 4 (opat) soit di Paranak, jala di deba ulaon osang pe dibagi dua do. Masa do muse niida dipasahat Parboru jambar juhut tu haha parhundulna (tulang ni Pangoli), jala nadenggan ma tutu i.
  3. Pambagian jambar sipasahataon ni Parboru dohot Paranak hira songon na adong di table berikut ma:

Jambar juhut sipasahaton ni Paranak:

Sijalo Jambar

Silindung/Humbang

Toba

Sude horong ni

hula-hula

somba-somba

somba-somba

Boru/Bere

namarngingi (hambirang)

- namarngingi (hambirang)

- osang

- Pariban,

- Pangula ni huria,

- Dongan sahuta,

- Punguan

dibuat sian soit, pohu

dibuat sian soit, pohu

Jambar juhut sipasahaton ni Parboru:

Sijalo Jambar

Silindung/Humbang

Toba

Suhut

ihur-ihur, soit

ihur-ihur, soit

Hula-hula

Osang

namarngingi,

Tulang

namarngingi (siamun)

namarngingi, somba-somba

Boru/Bere

namarngingi (hambirang)

osang

- Hula-hula ni namarhaha-anggi,

- Hula2 ni anak manjae

- Tulang rorobot,

- Bona Tulang,

- Bona ni ari

somba-somba

somba-somba

- Pariban,

- Pangula ni huria,

- Dongan sahuta

soit, pohu

soit, pohu

- Punguan

dibuat sian jambar ni suhut

dibuat sian jambar ni suhut

1. Di ulaon tardidi, malua, manuruk jabu, molo jambar ihur-ihur hot ma i di hasuhuton. Osang, namarngingi parsiamun, dohot somba-somba tu horong ni hula-hula dohot tulang. Soit ma tu dongan sahuta dohot pariban. Namarngingi parhambirang ma dipasahat tu boru/bere.

2. Di ulaon patua hata/marhusip, pasahat ulos mula gabe, paebathon anak buha baju, ia parjambaron pada prinsipna hira-hira surung-surung ni hula-hula ma i. Alai somalna, sian hula-hula denggan do marnida situasi. Molo tung pe didok paranak (pamoruon nasida) jambar surung-surung, boi do i dialap hata muse. Molo di tingki ulaon i adong angka dongan tubu ni pamoruonna i mandongani nasida, ingkon adong ma nian tinggal sebagian jambar i sa adong lehononna tu nasida.

3. Pambagian jambar dohot panjuhuti di ulaon sari-matua dohot saur-matua saguru tu keputusan ni pangarapoton (tonggo raja) do i. Adong do namangalehon ihur-ihur tu hula-hulana, ulu ma tu tulang, jala somba-somba tu horong ni hula-hula naasing termasuk tulang dohot bona tulang.

Alai nasomal muse taulahon di Jakarta sekitarna, molo ihur-ihur hot ma i di hasuhuton dohot namarhaha-anggi, jala jambar tu horong ni sude hula-hula dohot tulang dipatupa sian somba-somba. Asa nauli jala denggan ma i sude asalma sian panghataion tu dos ni roha, jolo diseat hata ma asa diseat raut, jala taingot ma hata namandok, “Hata do parsimboraan.”

Parjambaron di marga Sitorus se Jabotabed sesuai Garis Besar Ruhut Paradaton (buku PARSIBONA, 2004 hal 368 +373) sbb:

Ulaon dijabu

1. Namarngingi parsiamun : Hula-hula

2. Namarngingi parhambirang: Tulang

3. Osang parsiamun : Pariban (boruni hula-hula)

4. Osang parhambirang : Sude boru

5. Somba-somba : Angka Tulang dohot Hula-Hula

6. Soit : Sihal-sihal (termasuk dongan sahuta)

7. Ihur-ihur : Hasuhoton(suhut dohot dongan tubu)

Boi do molo tu hula-hula pintor di pasahat namarngingi sambariba, osang sambariba, satonga somba-somba, dos ni roha do i.

Ulaon Dialaman/Gedung tingki pesta unjuk, (pinahan lobu manang sigagat duhut) sude jambar dibagi dua kecuai ihur-ihur. Satonga di paranak bagian parhambirang, satonga di parboru bagian parsiamun. Ihur-ihur ulak ni jual ni parboru.
Jambar surung-surung martonggo raja dohot ria raja (pagolihon anak/pamuli boru -Sitorus Boltok suhut)

Asa denggan parbagi ni jambar i, unang pola sude na ro mamboan jambar, dumenggan ma dibagi marsuhu-suhu, asa toho parsahat ni jambar i. Tarsongon on ma parbagina:

Jambar tu Sitorus Pane : Parsanggulan(namarngingi) parsiamun

Jambar tu Sitorus Dori : Parsanggulan(namarngingi) parhambirang

Jambar tu Sitorus Boltok : Dibuat sian ihur-ihur

Jambar tu Parsadaan : Dibuat sian ihur-ihur

Jambar tu Raja Parhata : Satonga somba-somba

Jambar tu boru (suhut) : Osang parsiamun

Jambar tu boru parsadaan : Osang parhambirang

Jambar tu bere : Soit

Jambar tu Pariban : Soit

Tu ale-ale /Dongan sahuta : Soit

Tu Pangula ni Huria : Soit (tingki martumpol)

Jambar na tinggal di pasahat tu hasuhuton

(suang songoni ma molo Sitorus Pane manang Dori suhut)

Mar piga-piga hali ni parrohahon parjambaran di ulaon martonggo raja dohot ria raja hurang diparateatehon, sahira na asal ma di jal-jali jambar i jala di pamasuk tu plastik, annon dung naeng mulak be baru pe asa di pambagi i jambar i.


Note Unang ma nian adong sian parhata, sibagi jambar na emosi jala mamaksahon kehendak di pambagian jambar, lumobi sian horong ni suhut. Jala na umporlu, tapangido ma panuturion sian angka raja naro dohot hula-hula, tulang, khususna di ulaon sari-matua dohot saur-matua. Alana, porlu ingkon jagaonta do asa sangap suhut sihabolonan di ulaon si songon on.

4. JAMBAR DAN NASIB

Namun komunitas Kristen-Batak sekarang tetap harus mewaspadai seandainya masih ada sisa-sisa kaitan jambar dengan pemahaman nasib (sibaran, bagian, turpuk). Kekristenan jelas-jelas menolak konsepsi tentang nasib (predestinasi), yaitu anggapan bahwa kehidupan, kinerja dan prestasi seseorang sudah ditentukan sebelumnya jauh sebelum dia lahir. Kematian Yesus di kayu salib dan kebangkitanNya kembali dari antara orang mati telah menghapuskan nasib ini.

Yang lama telah berlalu sebab yang baru telah tiba (II Kor 5:17). Bagi orang percaya tidak ada yang mustahil sebab itu tidak ada juga nasib ( Luk 1:37, Kej 18:1). Tuhan tidak pernah merencanakan kecelakaan tetapi masa depan yang penuh pengharapan bagi kita (Yer 29:30). Sebab itu bagi kita komunitas Kristen-Batak jambar tidak boleh diartikan sebagai nasib. Itu artinya pemahaman tentang jambar harus didasarkan kepada Firman Tuhan. Bagi kita komunitas Kristen-Batak jambar memiliki makna baru: yaitu simbol hidup berbagi yang diteladankan oleh Yesus. Yaitu sebagaimana Yesus telah rela mati di kayu salib memecah-mecah tubuhNya dan mencurahkan darahNya untuk kehidupan dan kebaikan semua orang, maka kita juga harus selalu membagi-bagi sumber daya kehidupan atau berkat yang kita terima kepada sesama.

Dalam kehidupan sehari-hari kita mau menyatakan bahwa sumber-sumber daya ekonomi, sosial dan politik serta budaya yang ada di masyarakat dan negara harus dibagi-bagi dan didistribusikan secara adil dan merata, dengan semangat solidaritas (kesetiakawanan).

5. PERSATUAN DAN KEADILAN

Budaya Jambar adalah simbol PERSATUAN dan KEADILAN sekaligus. Dengan memberikan kepada tiap-tiap orang dan kelompok apa yang menjadi hak-haknya (hak bicara, hak mendapat bagian dalam sumber daya, dan hak berperan) keadilan diwujudkan dan persatuan diteguhkan pada saat yang sama. Persatuan tanpa keadilan adalah penindasan.

Keadilan tanpa persatuan adalah permusuhan. Sebab itu: Persatuan Indonesia pun harus dimengerti dan dihayati dalam rangka Keadilan Sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

6. TEOLOGI JAMBAR DALAM GEREJA (dalam hal ini HKBP)

Sebagai gereja yang anggotanya sebagian besar atau hampir semua berlatar-belakang Batak, HKBP mau tak mau harus menyadari kultur parjambaran ini. Bahwa pada dasarnya tiap-tiap anggota HKBP harus memiliki hak bicara (jambar hata), hak menikmati berkat (jambar juhut) dan hak berperan (jambar ulaon). Bagaimanakah kita mengakomodir kultur jambar ini ini dalam liturgi, persekutuan, pelayanan, organisasi dan seluruh ekspressi beribadah dan berjemaat HKBP kita?
Sebagai orang yang menghayati kultur Batak, seyogianya kita sadar bahwa warga (ruas) HKBP sangat merindukan dan mengharapkan diterima dan diakui sebagai parsidohot (perserta), parjambar, partohap (pemegang hak), parnampuna (pemilik) dan panean (pewaris) di gereja HKBP. Anggota HKBP dari kedalaman jiwanya tidak suka hanya sekedar jadi penonton atau pendengar pasif.
Mereka ingin berperan dan terlibat dalam seluruh kehidupan ber-HKBP.

Banyak contoh menyebutkan jika anggota HKBP diberi peran maka dia akan melaksanakan peran itu sebaik-baiknya.

Jika perannya dalam ibadah hanyalah bernyanyi tentu saja dia cuma membawa Buku Ende ke gereja. Sebaliknya jika perannya termasuk membaca Alkitab, maka dia tentu akan membawa Alkitab juga ke gereja. Selanjutnya jika anggota jemaat diberi peran untuk melayani maka dia akan membawa segala hal yang diperlukan untuk pelayanan itu dan akan bersukacita tinggal dan bertahan dalam HKBP.

Pertanyaan: ingin anggota HKBP tidak lari ke tempat lain?
Jawaban: berilah dia peran dan kedudukan dan tanggungjawab di HKBP!

7. APA KATA ALKITAB?

Apa kata Alkitab tentang jambar? Yesus mendesak Petrus agar menerima Tuhan membasuh kakinya supaya dia mendapat bagian (partohap) dalam Kristus (Yoh 13:8). Selanjutnya Yesus memuji Maria karena telah memilih bagian atau jambar atau tohap na umuli (Luk 10:42). Rasul Paulus mengatakan karena kematian Yesus di kayu salib kita mendapat bagian atau parjambar dalam kerajaan Allah dan semua janjiNya. (Ef 2:12, lihat juga Ef 1:11). Kita orang percaya adalah partohap dalam kasih karunia Allah (Flp 1:7).

Selanjutnya penulis Ibrani mengatakan “ai nunga gabe partohap di Kristus hita, anggo gomos tatiop ro di ujungna pos ni roha, na di hita mulana” (Heb 3:14). Bahkan kita juga telah menjadi parjambar atau partohap dalam Roh Kudus (Heb/ Ibr 6:4). Rasul Petrus juga menyatakan bahwa kita orang beriman juga mendapat bagian (partohap) dalam kemuliaan Kristus di masa mendatang (I Pet 5:1).

Karena itulah sang pemazmur mengatakan “parjambarongku do Ho, ale Jahowa, nunga pola hudok, sai radotanku do HataMi” (Maz/ Psalm 119:57, lih. 73:26). “Jahowa do parjambarangku, ninna tondingku, dibaheni marhaposan tu Ibana ma ahu” (Andung 3:24)

Pinadomuni (dirangkum oleh) : Sampe Sitorus, SE (A. Hitado Managam Sitorus)

Medang Lestari B3/K11 08129052462

Referensi & Daftar Pustaka :

1. Seri Diskusi Injil & Adat, Pdt Daniel Taruli Asi Harahap; http://rumametmet.com

2. Jambar Hata, T.M Sihombing, CV Tulus Jaya

3. Garis Besar Ruhur-Ruhut Paradaton Sitorus, Buku Parsadaan Raja Sitorus Dohot Boruna (PARSIBONA) JABOTABED

4. Situs Simanjuntak Sitolu Sada Ina : http://simanjuntak.or.id

Read Full Post »

Pengertian atau definisi menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia, Kamus Batak-Indonesia Richard Sinaga

a. Definisi/Pengertian Sebagai Kebudayaan:
“Wujud gagasan kebudayaan yang ada dalam masyarakat Adat Batak yang terdiri atas nilai nilai budaya , norma, hukum dan aturan-aturan di dalam masyarakat yang turun temurun yang satu dengan lainnya berkaitan menjadi sistem Paradaton.

b. Definisi/pengenrtian Sebagai Tatacara Tradisi Lama.
Adat batak adalah tatacara dan upacra yang diselenggrakan dan bersumber dari tradisi dari nenek/kakek moyang/ ompui i na jolo namartungkot sialagundi, yang behubungan dengan meminta dan menerima serta memberikan berkat (pasu-pasu) , sesuai dengan kehidupan perikehidupan dan kepercayaan iman/agama (hombar tu panggulmit ni parngoluon dohot haporseaon) dari masyarakat adat Batak” .
Sekarang harus kita maknai sesuai dengan iman kepercayaan kita. Misalnya bila kristen maka harus kita makna sesuai dengan kekristenan.
c. Definisi/Pengertian Umum.

Jadi kalau disebut ADAT BATAK, ia berlaku universal di dalam masyarakat adat batak atau diakui dan dianut semua masyarakat Adat Batak dimanapun ia berada. Kata“maringkon” atau harus, yang sering kita dengan dalam setiap pembicaraan adat Batak berlaku disini dimanapun ia menyelenggrakan Adat. Umpamanya, kalau menyelenggrakan Adat Batak Na Gok , harus ada jambar , ini berlaku universal dimanapun acara adat itu dilakukan. Analoginya kira-kira seperti UUD, UU, PP yang berlaku di seluruh Indonesia.

Paradaton
Pengertian Paradaton adalah tata cara pelaksanaan Adat Batak yang disepakati dan berlaku atau dianut oleh satu , huta atau luat.
Artinya kalau disebut Paradaton satu luat, katakan Luat A, paradaton itu hanya (harus) berlaku di Luat A itu saja, belum tentu berlaku di Luat B. Misalnya pembagian jambar. Di luat A, jambar hula-hula adalah namarngingi tetapi di Luat B, jambar yang diberikan kepada hula-hula adalah osang. Karena seorang warga dari luat A marulaon/mengikuti acara adat di Luat A, ia tidak boleh memaksa dan mengatakan “harus” di Luat A dalam pembagian jambar, karena paradaton di B yang berlaku di B berbeda di A. Analoginya adalah seperti Perda yang hanya berlaku di satu daerah tertentu yang mengeluarkan/menerbitkan Perda itu.

Kerancuan yang sering timbul dan bisa jadi bertele-tele atau bahkan menimbulkan bersitegang leher adalah jika seseorang dari huta A mengatakan bahwa Paradaton/Solup di huta A itu mau dipaksakan di huta B yang berbeda paradaton/solupnya, seolah paradaton A itulah “ADAT BATAK” yang benar” padahal itu hanya paradaton/solup yang dianut di huta A itu saja. Pertanyaan sekarang apakah soluh itu ?

SOLUP
Solup, adalah kata lain dari Paradaton yang definisi dan pengertiannya sama. Dikatakan dengan SOLUP, karena pengertian paradaton itu menggunakan filosofi SOLUP, yaitu takaran beras dari bambu yang dimiliki setiap Huta, yang mungkin tidak sama isinya dengan solup dari huta lain, karena dibuat dari bambu alamiah, tidak seperti ukuran sekarang yang ditera. Karena perbedaan isi itu sudah menajdi aturan tradisi, bahwa jika seseorang meminjam beras dan di satu huta, maka SOLUP huta itulah yang digunakan mengukur (manyuhat).

PENGERTIAN HUTA.

Aslinya HUTA adalah satu daerah komunitas masyarakat adat batak yang satu marga atau yang mempunyai hubungan keluarga sehingga paradaton atau solup satu huta itu sama. Huta asli biasanya jelas batas-batasnya berupa parik atau pohon bambu duri yang pada mulanya dihuni satu marga tertentu. Tetapi dengan perkembangan keturunan, maka pihak marga tertentu (parbor) memperbolehkan menantunya t inggal di huta itu (sonduk hela) demikian juga dengan marga yang lain dengan alasan tertentu (maisolat), sehingga satu huta bisa didiami berbagai marga, tetapi masing-masing menganut atau tunduk kepada paradaton/solup di huta itu, bukan solup/paradaton daerah asalnya.

DONGAN SAHUTA.
Dari pengertian huta diatas maka dongan sahuta adalah masyarakat adat batak yang tinggal di satu daerah yang sama solup atau paradatonnya. Itulah sebabnya salah satu fungsi dongan sahuta dalam setiap acara paradaton di huta itu, harus dapat menilai dan memberi pendapat kepada suhut, sesuai dengan paradaton/solup di huta itu, tidak hanya manolopi/menyetujui apa yang disepakati para pihak. Dongan sahuta harus dapat menegaskan “on do na somal hu ulahon hami di huta on” jika ada pihak yang memaksakan kehendak. Tetapi jika ada permintaan yang sifatnya mangelek dari para pihak dapat dipertimbangkan, artinya jika tidak jauh menyimpang atau tidak menabrak tatanan paradaton/solup di huta itu.
Oleh karenanya ditano parserahan on(perantauan) seyoyganya punguan parsahutaon membuat suatu kesepakatan/konsensus tentang paradaton na di pamasa di hutai i sehingga apabila ada ulaon dan dimintakan pendapat ke dongan sahuta maka jawabannya akan sama antara satu dengan yang lain dan di lain kesempatan atau ulaon yang lain perlakuannya sama. Dan di lain pihak dongan sahuta tidak hanya manolopi tetapi memberi masukan.

SOLUP
Solup,
adalah kata lain dari Paradaton yang definisi dan pengertiannya sama. Dikatakan dengan SOLUP, karena pengertian paradaton itu menggunakan filosofi SOLUP, yaitu takaran beras dari bambu yang dimiliki setiap Huta, yang mungkin tidak sama isinya dengan solup dari huta lain, karena dibuat dari bambu alamiah, tidak seperti ukuran sekarang yang ditera. Karena perbedaan isi itu sudah menajdi aturan tradisi, bahwa jika seseorang meminjam beras dan di satu huta, maka SOLUP huta itulah yang digunakan mengukur (manuhat). Belakangan ini setiap huta sudah punya satu “tumba” wadah ukuran kapasitas 2 liter yang digunakan untuk manuhat (mengukur) jumlah beras manang eme yang akan di bawa tu ulaon jadi dos nangkokna dos tuatna. (Red: sekitaran Porsea nunga leleng masa on).

HUKUM TRADISI SIDAPOT SOLU NA RO.
Hukum tardisi sidapot solup do naro dipakai sebagai filosofi paradaton yaitu: Di huta/kampung mana acara adat diselenggrakan paradaton huta itulah yang dipakai sebagai rujukan. Dalam bahasa hukum tardisi umpasa disebut: “disi tano di inganhon di si solup niparsuhathon” atau biasa disebut “sidapot solup do na ro”.

Walaupun hukum tradisional sidapot solup do na ro, bukan berarti ia kaku atau harga mati. Dalam pembicaraan adat permintaan dalam arti mangelek salah satu pihak sangat dimungkinkan, tergantung kewajaran alasan atau argumen yang diajukan atau seberapa jauh permintaan itu menyimpang dari paradaton/solup di huta itu yang masih dapat ditolerer dan tidak cara memaksa atau maringkon.

“Aek godang tu aek laut, dos ni roha do sibahen na saut” merupakan kata kunci dalam hal ini. Dalam mengajukan argumen atau alasan inilah nampak kualitas atau penguasaan paradaton dari seorang “raja parhata” elek, santun dan terkadang membuat pihak lain tertawa dan mengiyakan permintaannya( tidak ngotot-ngototan). Dalam pembicaraan seperti ini pulalah peranan dongan sahuta menopang dan mengingatkan suhut mengenai paradaton di huta itu. Biasanya dan sebaiknya hal-hal seperti ini sudah dibicarakan informal sebelum acara panghataion, tidak dengan memaksakan kehendak yang sering dilakukan jika posisinya sebagai hula-hula.

DALIHAN NA TOLU (DNT)

Arti harafiah tungku nan tiga. DALIHAN NA TOLU pada dasarnya berarti tungku (tataring) yang terbuat dari tiga buah batu yang disusun. sama tinggi, dengan posisi 2 buah dikiri kanan yang memasak dan satu buah berada didepannya.
Tiga buah batu itu mutlak diperlukan menopang agar belanga atau periuk tidak terguling.

Manat mardongan tubu (hati-hati terhadap sesama saudara semarga) Kehati-hatian pada dasarnya adalah bentuk lain dari sikap hormat. Nasihat ini relevan sebab justru kehati-hatian sering kali hilang karena merasa terlalu dekat atau akrab. Hau na jonok do na masiososan.

Elek marboru ( lapang dada terhadap pihak yang memperistri saudara perempuan kita) Hal ini merupakan nasihat bahwa boru harus senantiasa dielek atau dianju (dibujuk). Boru adalah penopang dan penyokong. Sebab itu mereka senantiasa diperlakukan dengan ramah-tamah dan lemah-lembut agar mereka tidak sakit hati dan kemudian membiarkan hula-hula-nya.

Somba marhula-hula ( hormat/respek kepada keluarga saudara laki dari isteri dan saudara laki ibu kita). Makna somba marhula-hula harus kita beri warna baru. Sebab bahasa Batak tidak membedakan istilah hormat dan sembah. Sementara sebagai orang Kristen kita mengakui bahwa Tuhanlah sumber berkat satu-satunya. Hula-hula atau mertua hanyalah salah satu (baca: bukan satu-satunya) saluran atau distributor berkat yang dipakai Tuhan.

Selanjutnya di kemudian hari istilah dalihan na tolu ini dipergunakan untuk menunjuk kepada hubungan kekerabatan yang diakibatkan oleh pernikahan, yaitu dongan tubu (pihak kawan semarga), hula-hula (pihak “pemberi perempuan”) dan boru (pihak “penerima perempuan”). Sebab itu dalihan na tolu adalah konstruksi sosial yang diciptakan oleh suatu masyarakat dan budaya Batak. Dalihan na tolu bukanlah wahyu atau sesuatu yang alami dan terjadi dengan sendirinya. Dalihan na tolu adalah produk budaya Batak.

Dengan demikian hubungan terhadap hula-hula dalam DNT itu bukan kekuasaan artinya hula-hula lebih tinggi dari boru, tetapi sikap hormat dalam kesetaraan dalam perbedaan dalam tatanan adat itu. Dengan kata lain hubungan DNT itu adalah kesamaan dalam kebersamaan.

Dari norma DNT pun jelas kelihatan tidak ada tuntutan hak tetapi sikap atau kewajiban yang justru dituntut dari seseoarang terhadap para pihak , dan dari pemenuhan kewajiban itulah muncul hak orang lain. Oleh karena itu sangat keliru sikap seseorang ketika menempati posisi hula-hula menuntut agar dihormati dan kata-katnya atau permintaannya harus didengar atau dipenuhi.

Dengan pemahaman DNT dapat diartikan sebagai: “ Hubungan kekeluargaan dalam masyarakat Adat Batak yang menggambarkan sikap kesehatian, kesamaan dalam kebersamaan, tenggang rasa/saling menghargai dalam fungsinya dan posisi masing-masing, yang merupakan falsafah hidup orang Batak sekaligus sumber inspirasi dan hukum karena didalamnya terkandung norma-norma dan nilai-nilai hidup bermasyarakat (way of life), masyarakat Batak”

Selanjutnya sebagai orang Kristen dan moderen, kita juga harus memperkaya prinsip dalihan na tolu ini dengan semangat egalitarian (kesetaraan). Pada dasarnya tiap-tiap orang, tanpa kecuali, harus kita hormati.

Suhi Ampang Naopat ( Kaki di empat Sudut Bakul )
Arti harafiah, kaki sudut bakul nan empat. Ampang/bakul menggambarkan, symbol ulaon/ acara adat Batak. Suhi/sudut bakul manggambarkan tumpuan atau pilar dari namarulaon/suhut atau yang mempunyai hajat dalam acara adat perkawinan, yang harus ada supaya dapat hot (syah) ulaon itu. Artinya harus ada dan hot (jelas ada disitu) agar acara adat dinyatkan syah (gok ulaon i). Dengan kata lain disebutkan suatu ulaon adat terselenggara dan sah (gok) jika sudah hot (eksis) Suhut (yang punya hajat) dengan Suhi ni Ampang Naopat (Dalihan Natolu + Raja) masing masing yang mempunyai hajat.

Di adat Batak, ndang hot adat i ianggo so dipanjouhon tohonan suhi ni ampang naopat, ima na nidokna pandohotan ni ulaon i. Ima, dongan tubu, hulahula, boru dohot raja. Didok ma podana, “manat” mardongan tubu, “somba” marhulahula, “elek” marboru, “pantun” marraja. Laos dipaihuthon do dohot uhum tusi, molo sala tu suhi ni ampang naopat, ingkon; “sulangan” dongan tubu, “parpisoan” hulahula, “parulosan” boru, “bulangbulangan” raja.
Tung sura adong ulaon di huta/horja, sai jumolo do jinou raja dohot natua-tua manghatai patotahon ulaon i. Dipasahat ma ulaon i tu Raja asa Raja i mangatur. Tung sura pe adong muse angka pangkuling na haduk, manang ala na hurang tabo indahan, Raja nama mangabarai. I do umbahen didok natuatua; Bulung ni pinasa pangarahoti, hata ni Raja pangaramoti.

Nuaeng on di adat Batak, holan sada ragam nama binoto ni halak Batak suhi ni ampang naopat uju di ulaon adat, ima :

No PARANAK
(Sijalo Ulos Penerima Uloss)
PARBORU
(Napasahathon Ulos /Pemberi Ulos )
1 PAMARAI
(Saudara Laki dari ayah pengenten pria)
PAMARAI
(Saudara Laki dari ayah pengenten wanita)
2 SIMANGGOKHON/
(Saudara Laki dari penganten Pria yang sudah nikah
SIAMANDOKHON
(Saudara Laki dari Pengenten Wanita yang sduah nikah)
3 SIMOLOHON/NAMBORU
(Saudara perempuan dari ayah pengenten pria)
SIMOLOHON/NAMBORU
(Saudara perempuan dari ayah penganten wanita)
4 SIHUNTI AMPANG
(Saudara perempuan dari pengenten pria yang sudah nikah )
PARIBAN(Saudara perempuan dari pengenten wanita yang sudah nikah

Nuaeng on binege sian hata ni na malo marpollung taringot tu habatahon dalihan natolu do ojahanna ninna be. Ima na so marhatutuhon adong Raja, jala na so dipaojak jala dipasangap nasida be raja panotari adat dohot uhum i di habatahonna, di hutana, di horjana dohot di Biusna.
Jadi sasintongna Suhi ni Ampang Naopat ima Dalihan Natolu + Raja (Raja ni Dongan Sahuta, Raja Nanidapothon)

ADAT NA GOK/ “MEMBAYAR ADAT”.
Dikatakan Perkawinan Adat Nagok, jika acara itu sudah dihadiri dan direstui/ditolopi Suhi ni Ampang Na Opat (Dalihan Na Tolu + Raja) dari masing2 pihak suhut. Bagi orang yang sudah menyelenggarakan adat nagok, disebut juga ia sudah membayara adatnya. Dan bagi yang belum menyelenggarakan adat na gok disebut “belum diadti” yaitu jika ia mangalua (kawin lari) kawin tanpa persetujuan kedua belah pihak ataupun maiturun jika mereka kawin dengan persetujaun masing-masing pihak tetapi acara adat na goknya belum dapat diselenggarakan saat itu.

Orang yang belum diadati, tidak berhak menyelenggarakan adat (memberi atau menerima adat) baik adat kematian maupun adat semasih hidup. Misalnya seseorang tidak bisa menyelenggarakana adat perkawinan anaknya jika ia sendiri belum diadati. Demikian juga sehari-hari, ia tidak bisa mangulosi dan juga berbicara/jurubicara acara adat atau raja parhata dalam satu acara adat. Aturan ini sangat logis, karena bagaimana seorang menyelenggrakan adat sementara ia sendiri belum membayar/masih utang adat.

Dalam beberapa peristiwa seseorang terpaksa buru-buru mangadati ketika ia mau mengawinkan anaknya (undangan sudah jalan) karena ketahuan dia belum mangadati.

Hal ini sesungguhnya tidak dapat di benarkan dan “sada hailaan” do on. Kenapa selama ini dia “tidak bayar utangnya”, kemana saja selama ini ?

Sekarang ini ada pergeseran, dang mangadati be angka na umposo alani alasan ekonomis dan praktik bahkan mereka berprinsip untuk apa menghamburkan uang sebanyak itu sementara setelah menikah tingal di kontrakan kecil dan tidak punya perlengkapan rumah tanggam, jika memang punya dana sebanyak itu lebih baik beli rumah kecil sederhana berikut perlengkapannya. Pendapat ini ada benarnya dan dan dapat kita terima namun bukan berarti karena alasan itu jadi tidak mangadati. Ai adat do nametmet adat do na balga. Manggarar adat (adat na gok) tidak harus di gedung dan menghabiskan dana puluhan hingga ratus juta. Di rumah pun dilaksanakan hal itu sah asal dihadiri dan direstui/ditolopi Suhi ni Ampang Na Opat (Dalihan Na Tolu + Raja) dari masing2 pihak suhut. (red : Ai di hutanami di Lumban Tonga-tonga Silamosik dang masa pesta di gedung, dialaman ni jabu paling sewa tenda).

Pinadomuni (dirangkum oleh) :

Sampe Sitorus, SE (A. Hitado Managam Sitorus) Medang Lestari B3/K11 08129052462

Referensi & Daftar Pustaka :

  1. Partungkoan Tano Batak : http://tanobatak.wordpress.com
  2. Solup Batam :www.solupbatam.org
  3. Literatur lain dohot panuturion ni natua-tua

Read Full Post »

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 253 other followers